primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Viral Bayi Meninggal setelah Diberi Jamu, Apa Pemicunya?

Author: Dhia Priyanka

Editor: dr. Dini Astuti Mirasanti, Sp.A

Topik: Ramuan Tradisional, Laktasi

Beberapa hari lalu, viral di sosial media bayi newborn, usia 54 hari meninggal dunia karena diberi ramuan tradisional berupa perasan dan kecipir dan kencur. Banyak netizen, khususnya para orang tua, yang sangat menyayangkan tindakan orang tua korban yang dinilai ceroboh. Lantas, mengapa hal ini bisa terjadi?

Bayi diberikan ramuan tradisional

istockphoto-657474668-612x612.jpg

Dalam hal mengurus buah hati, setiap orang tua punya cara masing-masing, asalkan sesuai dengan anjuran. Namun, MomDad perlu mengetahui prinsip dasar merawat bayi, khususnya newborn, yaitu hanya memberikan ASI atau susu formula selama 6 bulan pertama kehidupan.  

Bayi di bawah usia 4 bulan belum memiliki saluran cerna yang siap untuk "makanan" selain ASI/susu formula. Susu formula yang dapat diberikan pun adalah susu sapi yang sudah diformulasikan, supaya bisa dicerna dengan baik dan ditoleransi oleh organ lainnya, seperti ginjal. Ditambah lagi, pemberian “makanan” lain selain ASI atau susu formula selalu memiliki resiko bayi tersedak yang bisa menyebabkan peradangan paru, sehingga menimbulkan infeksi, gagal nafas sampai kematian.

Apabila MomDad terpikir memberikan asupan lain selain ASI/sufor kepada bayi newborn, mohon untuk dipikirkan kembali. Walaupun daun kecipir dan kencur kaya akan seng dan fosfor yang baik untuk kesehatan tubuh, namun kedua ramuan tradisional tersebut bisa berbahaya bagi bayi karena:

  • Saluran cerna belum siap untuk mencerna
  • Risiko tersedak hingga kematian
  • Diberikan secara mentah
  • Pembuatan tidak higienis

Jika MomDad ingin memberikan ramuan tradisional pada si Kecil, berikanlah saat usianya di atas 1 tahun, ketika ia sudah mampu mengonsumsi makanan dan minuman seperti yang dikonsumsi orang dewasa.

Well, jadilah orang tua yang pintar dengan memilah informasi. MomDad tentu boleh mendengarkan pendapat orang tua lainnya terkait kondisi si Kecil. Namun, keputusan tetap ada di tangan MomDad. Apabila kondisi si Kecil tak kunjung membaik, segera konsultasikan langsung ke ahli.

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Viral Permainan Lato, Adakah Manfaatnya untuk Anak?
28 Des 2022
cover
Viral Klinik Tumbang Asal Diagnosa, Lebih Selektif Pilih Kli...
10 Apr 2023
cover
Viral Anak SD Bermain Roleplay di Sosmed, Ini Dampaknya!
21 Jun 2023
cover
Viral Dimakan Cipung, Ini Fakta Nutrisi Ikan Shisamo!
11 Jul 2023
cover
Viral Bayi Tertukar di RS, Perhatikan Hal Penting Ini saat A...
16 Agu 2023
cover
Pilihan Tempat Bermain Anak yang Viral, yuk Ajak si Kecil ke...
16 Sep 2023
cover
Viral Bayi Dikerok, Memang Boleh?
18 Okt 2023
cover
Viral Anak TK Lakukan Pelecehan Seksual, Begini Cara Ajarkan...
17 Jan 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: