primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Sebelum Putuskan Donor ASI, Perhatikan Dulu Syarat Berikut Ini!

Author: Marisha A

Editor: dr. Dini Astuti Mirasanti Sp.A

Topik: Donor ASI, ASI

Setiap bayi direkomendasikan agar diberikan ASI eksklusif oleh ibunya selama enam bulan. Namun, tidak semua ibu bisa memberikan ASI karena beberapa kondisi yang tidak memungkinkan. Karena itu, dibuat program donor ASI yang bertujuan untuk membantu anak-anak lain yang tidak bisa mendapatkan ASI langsung dari ibunya. Apa saja yang perlu diperhatikan untuk donor ASI?

Syarat donor ASI

istockphoto-1224752960-612x612.jpg

Donor ASI dilakukan dengan memberikan ASI perah dari ibu yang memiliki ASI surplus ke bayi yang ibunya kekurangan ASI. Donor ASI di Indonesia masih bersifat kekeluargaan dengan cara ASI biasanya diberikan kepada yang masih dalam hubungan darah atau kerabat yang dikenal dekat.

Donor ASI di sini juga kebanyakan mengikuti ajaran agama Islam yang mengharuskan pemberian ASI hanya kepada bayi dengan jenis kelamin sama. Hal ini dilakukan karena jika diberikan ke bayi yang berbeda kelamin, dikhawatirkan mereka tidak akan bisa menikah karena menjadi saudara persusuan.

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) merekomendasikan dua tahap penapisan atau skrining bagi calon ibu pendonor ASI. Skrining tahap I terdiri dari:

  • Memiliki bayi berusia kurang dari 6 bulan.
  • Sehat dan tidak mempunyai kontra indikasi menyusui.
  • Produksi ASI sudah memenuhi kebutuhan bayinya dan memutuskan untuk mendonasikan ASI atas dasar produksi yang berlebih.
  • Tidak menerima transfusi darah atau transplantasi organ atau jaringan dalam 12 bulan terakhir
  • Tidak mengonsumsi obat, termasuk insulin, hormon tiroid, dan produk yang bisa mempengaruhi bayi. Obat atau suplemen herbal harus dinilai kompatibilitasnya terhadap ASI.
  • Tidak ada riwayat menderita penyakit menular, seperti hepatitis B atau C, HIV, atau HTLV2.
  • Tidak memiliki pasangan seksual yang berisiko terinfeksi penyakit menular, seperti HIV, HTLV2, hepatitis B atau C, serta bukan penderita hemofilia yang rutin menerima komponen darah, dan bukan seseorang yang menggunakan obat ilegal, perokok, atau minuman beralkohol.

Skrining tahap II terdiri dari:

  • Harus menjalani skrining yang meliputi tes HIV, human T-lymphotropic virus (HTLV), sifilis, hepatitis B, hepatitis C, dan CMV (bila akan diberikan kepada bayi prematur).
  • Apabila ada keraguan terhadap status pendonor, tes dapat dilakukan setiap 3 bulan.
  • Setelah melalui tahapan penapisan, ASI harus diyakini bebas dari virus atau bakteri dengan cara pasteurisasi atau pemanasan.

Itu dia beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum menerima atau mendonorkan ASI. Apakah Mom berniat melakukan donor ASI?

Ingin tahu tips dan informasi lainnya seputar ASI? Ayo, baca artikel di aplikasi PrimaKu atau kunjungi primaku.com. Selain itu, MomDad bisa juga menonton seluruh tayangan ulang webinar di aplikasi, lho. Tak ketinggalan, follow juga akun Instagram dan TikTok PrimaKu supaya enggak ketinggalan update informasi seputar kesehatan anak dan parenting lifestyle!

Sumber foto: Freepik

Artikel ini telah ditinjau oleh Prof. dr. Madarina Julia, Sp.A(K), MPH., PhD.

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Menjelajah Sebelum Berjalan
6 Feb 2018
cover
Supaya Lancar, Ini yang Perlu Mom Tahu Sebelum Melakukan Pom...
29 Mar 2022
cover
Bayi Diberikan MPASI sebelum Usia 6 Bulan, Bolehkah?
19 Apr 2022
cover
Ternyata Ini Manfaat Membacakan Dongeng Sebelum Tidur untuk ...
1 Mei 2022
cover
Penting Diketahui, Ini Kondisi Pasien Hepatitis Akut Misteri...
19 Mei 2022
cover
Persiapan yang Perlu Dilakukan Sebelum Melakukan Inisiasi Me...
20 Mei 2022
cover
Sebelum Imunisasi Rotavirus, yuk Cek Jadwalnya Dulu, MomDad!
24 Mei 2022
cover
Bersiap Menyambut Anak Pertama? Ini Tips Mengelola Keuangan...
9 Jul 2022
cover
Do's & Don'ts sebelum Adik Lahir untuk Cegah Sibling Rivalry
30 Jul 2022
cover
Bukan Liburan Biasa, Ini Manfaat Babymoon sebelum Mom Melahi...
7 Agu 2022
cover
Sebelum Berjalan, Ajarkan Bayi Bergerak dengan Cara Ini!
16 Des 2022
cover
Ini Tahapan Tumbuh Kembang Bayi sebelum Bisa Duduk Mandiri
20 Mar 2023
cover
MomDad Siap Mudik? Pastikan Hal Ini sebelum Tinggalkan Rumah...
13 Apr 2023
cover
Dongeng sebelum Tidur, Kisah Rusa yang Sombong
6 Mei 2023
cover
Sebelum Memberikan si Kecil MPASI, Perhatikan Dulu 5 Hal Ini...
29 Sep 2023
cover
Mengenal Fimosis, Kelainan Penis pada Bayi Laki-Laki sebelum...
9 Nov 2023
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: