primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Ruam popok pada anak

Author:

Topik: bayi

Ruam popok pada anak

 

Ruam popok pada bayi adalah kelainan kulit berupa iritasi yang terjadi pada area kulit yang tertutup oleh popok. Ruam popok merupakan penyebab kelainan kulit yang sering terjadi pada anak, terutama usia 9-12 bulan. Sekitar 7-35% bayi mengalami ruam popok. Bagaimana mengatasinya?

 

Cara mengatasi ruam popok pada anak terdiri dari lima langkah sebagai berikut:

 

A (air out)
membiarkan area popok kering di udara terbuka selama mungkin.
B (barrier)
aplikasikan krim yang mengandung zink oksida atau petroleum pada area popok untuk melindungi kulit (barrier) di area popok
C (clean)
menjaga area popok tetap bersih dengan cara segera mengganti popok yang kotor
D (disposable diapers)
selama anak mengalami ruam popok sebaiknya menggunakan popok sekali pakai
E (educate)
memberikan informasi cara mencegah berulangnya ruam popok
 

Ruam popok pada anak umumnya terkait dengan pemakaian popok. Penyebab ruam popok pada anak adalah iritasi, infeksi, atau alergi. Episode ruam popok dapat semakin sering terjadi saat anak mengalami diare atau sedang mengonsumsi antibiotik. Iritasi adalah kemerahan pada kulit yang biasanya disebabkan oleh kontak antara kulit dengan urin atau feses.  Infeksi biasanya disebabkan oleh bakteri atau jamur. Reaksi alergi seringkali disebabkan oleh alergi terhadap bahan popok, dan bahan pewangi/alkohol yang terdapat pada tisu pembersih.

 

Kapan saatnya menghubungi dokter?

Bila didapatkan tanda-dan gejala berikut:

1.       Ruam popok tampak kemerahan dan tidak membaik setelah dirawat selama 2-3 hari

2.       Muncul luka yang bernanah

3.       Terdapat demam

4.       Ruam disertai rasa nyeri hebat

5.       Tampak ruam berwarna merah terang dengan bintik-bintik kemerahan di bagian tepi

 

6.       Bila terdapat infeksi jamur dan bakteri, dokter akan memberikan krim anti jamur dan antibiotika. Demikan juga bila ada faktor alergi dan cenderung sering kambuh, setelah sembuh bisa digunakan krim emolien untuk memperbaiki barier kulit di sekitar popok.

 

Daftar bacaan:

1.       Krowchuk D. Diaper rash. Dalam: McInerny TK, Adam HM, Campbell DE, Dewitt TG, Foy JM, Kamat DM, penyunting. American academy of pediatrics textbook of pediatric care. Edisi kedua. Elk Groove Village: American academy of pediatrics. 2017.

2.       Singalavanija S, Frieden IJ. Diaper Dermatitis. Ped in Rev 1995;16;142.

3.       Dib R, Kazzi AA. Diaper rash treatment and management. Diakses tanggal: 17 November 2016. Diunduh dari: www.emedicine.medscape.com

 

Penulis : Dr. Henny Adriani Puspitasari, Sp.A

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Seputar Ruam Popok pada Anak
22 Jul 2017
cover
Seputar Ruam Popok pada Anak
6 Feb 2018
cover
Kenali Kemungkinan Penyakit dengan Gejala Demam dan Ruam Ber...
15 Jul 2022
cover
Kenali 5 Jenis Makanan yang Menyebabkan Ruam pada Anak
29 Agu 2022
cover
Serba Serbi Ruam Popok, Mulai dari Penyebab hingga Perawatan...
16 Sep 2022
cover
Si Kecil Alami Ruam Popok? Ini Tips Memilih Krim yang Tepat!
4 Nov 2022
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: