primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Batuk Darah pada Anak

Author:

Topik: Pra-sekolah, Sekolah

BATUK DARAH PADA ANAK

Batuk darah adalah keluarnya darah atau lendir bercampur darah pada saat batuk. Batuk darah yang terjadi pada seorang anak, biasanya akan membuat orangtua menjadi cemas dan kuatir. Orangtua langsung menduga-duga adanya suatu keadaan yang serius atau berbahaya yang terjadi pada anaknya.  Tidak jarang mereka mengaitkan dengan penyakit yang sering menjadi penyebab batuk darah pada pasien dewasa, yaitu tuberkulosis (TB) atau yang dahulu dikenal sebagai TBC.

 

Pada banyak kejadian, sebenarnya yang terjadi bukan hal yang serius. Sumber darah yang keluar saat batuk sering kali adalah perlukaan dinding permukaan saluran napas oleh aliran udara yang cepat dan kuat saat terjadi batuk. Pada keadaan demikian tidak perlu dilakukan tindakan pemeriksaan maupun terapi khusus. Anak yang mengalami mimisan, sebagian darahnya dapat terhirup yang kemudian menimbulkan refleks batuk, sehingga dikira batuk darah. Batuk darah juga dapat dirancukan dengan muntah darah. Terdapat perbedaan antara batuk darah dengan muntah darah. Pada batuk darah warna darah merah segar, dapat berbusa, dan biasanya tercampur dengan lendir / dahak. Sedangkan muntah darah, warnanya lebih tua / hitam, dan biasanya tercampur dengan makanan.

Pada sebagian kecil kasus, batuk darah mungkin saja sebagai tanda adanya kelainan / gangguan / penyakit pada sistem organ pernapasan atau organ lain.  Pada jenis ini, batuk darah biasanya didahului oleh berbagai gejala dan tanda yang sudah berlangsung cukup lama sebelum terjadinya batuk darah. Pasien sudah mengeluh batuk lama atau berulang, ada gangguan gizi, pasien sering mengalami sakit dan sebagainya. Jadi batuk darah yang ‘serius’ tidak terjadi dengan tiba-tiba.

Sistem organ pernapasan dapat dibagi menjadi 2 bagian, yaitu salurannya mulai dari hidung tenggorokan hingga percabangan saluran napas yang disebut bronkus, yang berlanjut ke saluran yang lebih kecil yang disebut bronkiolus. Bagian kedua adalah jaringan paru tempat terjadinya pertukaran gas. Sumber darah pada batuk darah dapat berasal dari manapun mulai dari hidung hingga paru. Pasien yang mengalami mimisan, darahnya dapat terhisap ke bagian belakang dan kemudian dibatukkan keluar.  Makin bawah sumber perdarahannya, makin serius penyakit yang terjadi.

Penyebab batuk darah pada anak sangat bervariasi. Infeksi saluran napas bagian atas (laringitis, trakeitis) hingga bagian bawah (bronkitis, pneumonia) dapat menjadi sumber batuk darah. Terhirupnya benda asing ke dalam saluran napas juga dapat menjadi penyebab batuk darah. Seperti kita ketahui anak balita terutama di bawah dua atau tiga tahun gemar memasukkan benda apa saja ke hidung atau mulut. Jika pasien kemudian tersedak, benda ini dapat terhirup masuk ke saluran napas, melukai dinding saluran napas dan merangsang timbulnya batuk.

Penyakit ganguan pembekuan darah juga dapat menyebabkan terjadinya batuk darah. Penyakit jantung bawaan dengan berbagai variannya dapat menyebabkan terjadinya batuk darah. Bronkiektasis adalah penyakit berupa pelebaran abnormal akibat rusaknya dinding saluran napas. Pasien dengan bronkiektasis biasanya mengalami batuk berulang dengan dahak yang produktif. Rusaknya dinding saluran napas ini dapat mengenai pembuluh darah sehingga pasien mengalami batuk darah. Penyakit tuberkulosis (TB) paru pada anak juga dapat menyebabkan batuk darah, walaupun kejadiannya jarang. Ini biasanya terjadi pada anak yang agak besar di atas 12 tahun.

Jika memang batuk darah diduga karena adanya penyakit yang serius, maka pemeriksaan awal yang perlu dilakukan adalah foto Rontgen dada.  Pemeriksaan ini dapat membantu mengetahui beberapa penyakit / kelainan di sistem organ pernapasan. Bila foto polos (biasa) belum dapat menemukan kelainan penyebab, dapat dilakukan pemeriksaan CT-scan yang lebih akurat hasilnya. Pemeriksaan fungsi perdarahan dan pembekuan darah juga perlu dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan gangguan fungsi darah sebagai penyebab. Jika diduga adanya kelainan jantung, maka evaluasi khusus jantung perlu dilakukan seperti pemeriksaan ekokardiografi. Bila belum ditemukan penyebab yang jelas, pemeriksaan selanjutnya adalah dengan pemeriksaan bronkoskopi (teropong saluran napas) yang dapat melihat dan mengevaluasi secara langsung ke dalam saluran napas.

Beratnya batuk darah dilihat dari jumlah yang keluar dalam satu hari. Disebut ringan bila jumlahnya kurang dari 200 mL, dan berat bila lebih daripada itu. Batuk darah yang ringan dapat ditatalaksana rawat jalan, sedang yang berat perlu rawat inap. Tiga hal utama yang perlu dilakukan adalah menghentikan perdarahan, mencegah terhirupnya kembali (aspirasi) cairan darah ke dalam saluran napas, dan mengobati penyakit dasarnya.

Batuk darah pada anak umumnya ringan bukan masalah serius dan akan membaik dengan sendirinya. Oleh karena itu orangtua tidak perlu panik bila mendapatkan anaknya mengalami batuk darah. Evaluasi sederhana biasanya mencukupi dan tidak diperlukan prosedur medis lebih lanjut. Pasien cukup menjalani layanan rawat jalan, yang diperlukan adalah pengamatan keadaan anaknya. Umumnya kejadian batuk darah tidak akan berlanjut. Pada beberapa kasus yang terbatas, batuk darah merupakan masalah medis serius yang memerlukan pemeriksaan dan tatalaksana lebih lanjut di rumah sakit.

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Batuk, lawan atau kawan?
5 Feb 2018
cover
Pentingnya Ajari Etika Batuk pada Anak
28 Feb 2018
cover
Perlukah Anak Batuk di periksa Rontgen dada ?
18 Mar 2018
cover
Batuk yang Tidak Kunjung Sembuh, Mungkinkah Gejala Awal Asma...
8 Jul 2022
cover
Hindari Berikan Makanan Ini Saat Anak Batuk, MomDad!
5 Agu 2022
cover
Mitos Fakta Seputar Batuk Pilek pada Anak
22 Sep 2022
cover
Tips Atasi Batuk Pilek pada Bayi Newborn yang Perlu Diketahu...
23 Sep 2022
cover
Tips Bijak Memilih Obat Batuk untuk Anak
21 Nov 2022
cover
Cara Meredakan Batuk Pilek pada Anak
13 Des 2022
cover
Hindari Lakukan Hal Ini Saat Anak Batuk Pilek!
21 Des 2022
cover
Batuk si Kecil Tak Kunjung Sembuh, Harus Gimana, ya?
19 Jan 2023
cover
Batuk Menyerang si Kecil, Kenali Jenis & Cirinya!
3 Feb 2023
cover
Pentingnya Mengajari Etika Batuk & Bersin pada Anak
5 Feb 2023
cover
Si Kecil sering Batuk di Pagi Hari, Kenali Penyebab Batuk Su...
5 Feb 2023
cover
Bawang Merah dapat Atasi Batuk Anak?
18 Agu 2023
cover
Perbedaan Erdosteine, NAC, dan Ambroxol untuk Tatalaksana B...
10 Nov 2023
cover
Anak Batuk Terus-menerus? Jangan Lengah, Bisa Jadi Mematikan
22 Nov 2023
cover
Kenapa Harus Waspada Kalau anak Batuk Terus-menerus, Apakah ...
29 Nov 2023
cover
Seberapa Penting Imunisasi Influenza untuk Cegah Batuk Pilek...
26 Jan 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: