primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Buah Zakar Bayi Belum Turun Keduanya, Perlukah Khawatir?

Author: Radhita Rara

Editor: dr. Lucyana Alim Santoso, Sp.A

Topik: Buah Zakar, Bayi Newborn

Testis atau buah zakar merupakan bagian terpenting dari seorang laki-laki. Hal ini dikarenakan perannya yang penting dalam proses pembentukan sperma serta hormon atau biasa disebut hormon testosteron. Buah zakar akan mulai terlihat sejak bayi lahir. Untuk itu, MomDad perlu memperhatikan apakah buah zakar pada bayi laki-laki sudah terlihat dan ukurannya pun bertambah seiring dengan pertumbuhannya. Pada satu kondisi, buah zakar bisa saja tidak turun dan perlu pemeriksaan. Berikut ini artikel yang akan menjelaskan mengenai serba-serbi buah zakar bayi yang tidak turun.

Kondisi Kriptorkismus

buah zakar tidak turun.jpg

Kondisi tidak turunnya buah zakar ke dalam kantong kemaluan (skrotum) dalam bahasa medis disebut juga dengan istilah kriptorkidismus atau undesensus testis (UDT). Sekitar 3% bayi laki-laki yang lahir cukup bulan dapat mengalami kondisi ini. Sementara, bayi yang lahir kurang bulan memiliki risiko 30% lebih besar mengalaminya.

Tidak turunnya buah zakar ke dalam kantong kemaluan dapat terjadi pada salah satu sisi saja, atau pada kedua sisinya. Kalau hanya terjadi di satu sisi, biasanya lebih sering terjadi pada sisi sebelah kanan. Pada sekitar 80% kasus, buah zakar akan turun sendiri ke dalam kantong kemaluan pada anak berusia 3 bulan.

Pada kriptorkidismus yang terjadi pada salah satu sisi, MomDad perlu khawatir apabila testisnya belum turun di usia 4 bulan. Pasalnya, penelitian menunjukkan bahwa setelah usia 4 bulan, hampir tidak ada lagi testis yang turun dengan sendirinya.

Meskipun begitu, dokter mungkin akan menunggu hingga usia 6 bulan untuk mulai melakukan tindakan. Apabila testis atau buah zakar tidak kunjung turun ke dalam kantong kemaluan setelah usia 6 bulan, hampir dipastikan bahwa buah zakar tidak akan turun dengan sendirinya dan perlu segera dilakukan tindakan. 

Apa yang Terjadi Jika Buah Zakar Tidak Turun?

sub 2.jpg

Bila kriptorkidismus terjadi pada dua sisi atau dalam arti lain proses penurunan testis terhenti pada kedua sisi, sebaiknya MomDad langsung sesegera mungkin membawa si kecil ke dokter untuk penilaian lebih lanjut.

Kondisi ini bisa saja disertai dengan keraguan akan bentuk kelamin, seperti kantong kemaluan yang tidak berwarna lebih gelap dan tampak halus, penis yang relatif kecil atau bengkok, ataupun keluarnya kencing yang tidak dari ujung kemaluan. 

Hal tersebut bisa jadi merupakan tanda dari suatu penyakit yang berbahaya, seperti hiperplasia adrenal kongenital, atau penyakit yang berkaitan dengan identitas gender anak di kemudian hari. Untuk alasan ini pula, apabila MomDad melihat beberapa kondisi tersebut, pastikan segera membawa si kecil ke dokter, ya!

Faktor risiko yang Berhubungan dengan UDT

sub 3 (1).jpg

Mungkin sebagian dari MomDad bertanya-tanya, kalau buah zakar tidak ada di dalam kantong kemaluan, lantas di mana posisinya berada? Nah, buah zakar yang tidak turun dapat terletak di dalam rongga perut, di dalam lipatan paha, atau bahkan memang tidak ada atau tidak dapat ditemukan.

Penyebab masalah ini sampai sekarang belum diketahui. Namun, diduga berhubungan dengan terjadinya mutasi genetik atau paparan terhadap polutan. Ada beberapa faktor risiko yang diketahui berhubungan dengan UDT, yakni:

  • Pertumbuhan janin terhambat atau bayi lahir kurang bulan (prematur)
  • Ibu yang obesitas atau menderita diabetes
  • Ibu terpapar zat kimia polutan, perokok pasif, pestisida, penggunaan kosmetik tertentu, dan penggunaan alkohol.

Adakah yang Harus Dikhawatirkan dengan Kondisi Ini?

buah zakar tidak turun (2).jpg

Buah zakar yang tidak turun pada posisi normalnya bisa menimbulkan berbagai gangguan jika dibiarkan tanpa penanganan, di antaranya:

  • Kanker testis
  • Gangguan kesuburan
  • Hernia inguinalis

Meski begitu, berdasarkan rekomendasi Asosiasi Dokter Bedah Saluran Kemih Amerika (American Urology Association) menjelaskan bahwa bayi dengan UDT disarankan untuk operasi pada usia sekitar 6-18 bulan. Namun, idealnya operasi dilakukan sebelum usia 12 bulan. Operasi pun perlu pertimbangan terlebih dahulu dengan berkonsultasi secara rutin dengan dokter yang ahli dibidang kriptorkidismus.

Penanganan kriptorkidismus juga bisa dilakukan dengan pengobatan yakni dengan pemberian hormon HCG. Hormon ini membantu testis memproduksi hormon. Jika kadar hormon meningkat, maka mampu mendorong testis untuk turun ke skrotum.

Nah, itu dia beberapa hal yang perlu MomDad tahu mengenai kondisi kriptorkidismus. Jika MomDad melihat kejanggalan atau kemungkinan si kecil mengalami UDT, segera bawa bayi ke dokter spesialis anak untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut, ya.

Tentu saja, semakin dini penanganan makan semakin baik juga proses penyembuhan demi mendukung tumbuh kembang anak sehat. 


familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Sekilas tentang Obesitas pada Buah Hati
6 Feb 2018
cover
Agar-Agar Buah
13 Mar 2022
cover
Yogurt Buah
25 Jun 2022
cover
Bantu Penuhi Kebutuhan Gizi, Ini MPASI Buah Pertama untuk si...
1 Jul 2022
cover
Puree Lima Macam Buah
28 Jul 2022
cover
Tips Aman Memilih Buah untuk MPASI
8 Agu 2022
cover
Agar-Agar Buah Naga
29 Sep 2022
cover
Sate Buah Bumbu Kacang
22 Nov 2022
cover
Es Loli Yoghurt Buah
25 Jan 2023
cover
Smoothie Buah Naga
13 Feb 2023
cover
Penuhi Kebutuhan Vitamin A pada Anak dengan 5 Pilihan Buah I...
20 Feb 2023
cover
Rekomendasi Buah untuk Bayi berdasarkan Usia
22 Feb 2023
cover
40 Inspirasi Nama Sansekerta Unik untuk Calon Buah Hati
4 Mei 2023
cover
Ubi Keju Saus Buah Naga
9 Mei 2023
cover
Puree Buah Naga Santan Keju
24 Jul 2023
cover
Pancake Keju Buah Naga
26 Sep 2023
cover
Pemberian Jus Buah pada Anak, Sudah Tahu Aturannya?
3 Nov 2023
cover
Ide Resep Puree Buah untuk Selingan MPASI & Lengkapi Nutrisi...
8 Nov 2023
cover
MPASI Selingan: Bubur Roti Buah Pir
12 Des 2023
cover
Resep Snack Buah: Puree Mangga Manis & Melon
8 Jan 2024
cover
Juvenile Idiopathic Arthritis: Sebuah Tinjauan untuk Praktis...
28 Feb 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: