primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Mitos dan Fakta Seputar Anak Bilingual, Benarkah Akan Telat Berbicara?

Author: dr. Lucyana Alim Santoso

Topik: 1-3 Tahun, 4-7 Tahun, Perkembangan, Stimulasi Perkembangan, Bahasa

Budaya bilingual semakin lama semakin banyak dijumpai pada keluarga-keluarga di Indonesia. Ada yang berbicara bahasa daerah di rumah, namun berbicara bahasa Indonesia baku di luar rumah. Atau sebaliknya, orangtua mengajak anak berbicara bahasa Indonesia di rumah, dan menggunakan bahasa asing ketika bersekolah. Penelitian tentang manfaat bilingualisme semakin banyak dipublikasikan dan dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sering diajukan oleh MomDad. Kali ini kita akan membahas mitos vs. fakta tentang bilingualisme. Yuk, simak terus!

Mitos: Bayi atau anak yang terpajan dengan lingkungan bilingual akan mengalami keterlambatan (delay) bahasa atau bicara.

Fakta: Anak dari keluarga bilingual memiliki perkembangan bahasa yang setara dengan anak dari keluarga non-bilingual.

Pada anak, kata spesifik pertama akan dijumpai sekitar usia 1 tahun (misalnya: mama, papa spesifik). Menjelang usia 2 tahun, seorang anak akan mampu mengatakan frase dua kata seperti: “mau minum”, “minta makan”. Dalam perkembangannya, anak dari keluarga bilingual mungkin akan mencampur dua bahasa di dalam satu kalimat, misalnya mencampur bahasa Indonesia dan bahasa Inggris dalam kalimat yang sama saat berkomunikasi. Hal ini wajar terjadi. Seiring dengan berjalannya waktu anak akan dapat membedakan dan menggunakan kedua bahasa tersebut sendiri-sendiri. Jumlah total kata (dari kedua bahasa) yang dapat diucapkan anak bilingual akan sama dengan total kata yang dapat diucapkan oleh anak non-bilingual. Contoh: seorang anak bilingual mungkin dapat mengucapkan 5 kata bahasa Indonesia dan 5 kata bahasa Inggris di usia yang sama dengan anak non-bilingual dapat mengucapkan 10 kata bahasa Indonesia.

Mitos: Berbicara dua bahasa kepada anak dapat mengakibatkan gangguan (disorder) bicara atau bahasa.

Fakta: Seorang anak yang mengalami gangguan bicara atau bahasa akan menunjukkan gejala di KEDUA bahasa yang diucapkan, namun hal ini tidak disebabkan oleh bilingualisme.

Mitos: Belajar dua bahasa akan membuat anak bingung.

Fakta: Anak bilingual sering didapati mencampur dua bahasa sekaligus dalam satu kalimat. Hal ini tidak berarti bahwa mereka bingung. Kondisi tersebut normal dijumpai. Pada usia sekitar 4 tahun anak akan dapat membedakan kedua bahasa tersebut, namun percampuran bahasa masih dapat terjadi sesekali. Seiring berjalannya waktu, mereka akan belajar menggunakan kedua bahasa tersebut secara terpisah.

Mitos: Anak dengan gangguan bahasa atau bicara akan kesulitan belajar bahasa kedua.

Fakta: Anak dengan gangguan bahasa/bicara dapat mengalami kesulitan saat mempelajari bahasa kedua, namun penelitian yang ada membuktikan banyak juga kok yang sukses mempelajarinya.

Mitos: anak bilingual akan mengalami masalah akademis saat masuk sekolah.

Fakta: Pemilihan sekolah yang menerapkan pembelajaran bilingual sangat bergantung pada usia anak. Misalnya, bersekolah di tempat yang menggunakan bahasa asing sepenuhnya di dalam kelas dapat bermanfaat untuk anak usia dini. Namun, untuk anak yang lebih besar, seperti sekolah menengah atas, instruksi di dalam kelas sebaiknya menggunakan bahasa yang mereka gunakan sehari-hari, sembari mereka mempelajari bahasa baru. Penelitian yang ada menunjukkan bahwa anak bilingual memiliki kemampuan problem solving skills, multitasking skill, dan fleksibilitas kognitif yang lebih baik.

Mitos: Jika seorang anak tidak mempelajari bahasa kedua saat usia dini maka ia tidak akan pernah menjadi fasih dalam bahasa tersebut.

Fakta: Meskipun periode emas perkembangan bahasa adalah di tahun-tahun pertama kehidupan, namun orang dewasa maupun anak yang lebih besar dapat mempelajari bahasa kedua dan menjadi fasih juga.

Mitos: Jika anak tidak memiliki kefasihan setara untuk kedua bahasa maka anak tersebut tidak benar-benar bilingual.

Fakta: Banyak orang dengan kemampuan bahasa bilingual memiliki bahasa dominan yang dapat berubah seiring waktu, tergantung seberapa sering bahasa tersebut digunakan. Penggunaan bahasa secara terus menerus dan teratur, baik untuk berbicara, membaca, dan menulis akan memampukan anak (dan orang dewasa) menguasai bahasa tersebut dalam jangka panjang.

Bagaimana dengan si Kecil, MomDad? Apakah MomDad tertarik mengajarkanya bahasa lain selain bahasa Indonesia sejak dini?

Jika ingin tahu lebih banyak seputar tips parenting dan tumbuh kembang anak, follow Instagram @official.primaku, ya!

Artikel ini telah ditinjau oleh Prof. dr. Madarina Julia, Sp.A(K), MPH., Ph.D.

Bahan bacaan:

  1. Heinlein KB, Williams CL. Bilingualism in the Early Years: What the Science Says. Learn Landsc. 2013 ; 7(1): 95–112.
  2. https://www.healthychildren.org/English/ages-stages/gradeschool/school/Pages/7-Myths-Facts-Bilingual-Children-Learning-Language.aspx
  3. https://www.asha.org/public/speech/development/BilingualChildren/
  4. http://www.hanen.org/Helpful-Info/Articles/Bilingualism-in-Young-Children--Separating-Fact-fr.aspx
  5. https://www.nationwidechildrens.org/family-resources-education/700childrens/2017/12/teaching-kids-a-second-language-can-it-cause-a-speech-delay


familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Apa saja fakta dan mitos tentang vaksinasi?
18 Mar 2018
cover
Jangan Percaya Mitos, Ketahui Fakta Vitamin D Langsung dari ...
8 Agu 2022
cover
Mitos seputar Menyapih yang Sebaiknya Tidak Mom Lakukan
8 Agu 2022
cover
Mitos vs Fakta, Ukuran Payudara Memengaruhi Produksi ASI?
23 Agu 2022
cover
Busui Minum Es Bikin Bayi Pilek, Mitos vs Fakta?
12 Sep 2022
cover
Es Krim bikin Anak Batpil, Mitos vs Fakta?
15 Sep 2022
cover
Mitos Fakta Tinggi Badan Anak
16 Sep 2022
cover
Mitos Fakta Seputar Batuk Pilek pada Anak
22 Sep 2022
cover
Jangan Keliru! Ini Deretan Mitos dan Fakta tentang Bilingual...
22 Sep 2022
cover
Bayi Enggak Boleh Keluar Rumah selama 40 Hari, Mitos vs Fakt...
14 Nov 2022
cover
Mitos Fakta seputar Imunisasi yang Perlu Orang Tua Ketahui
2 Des 2022
cover
Serbuk Kopi Hitam Bisa Atasi Bayi Kejang, Mitos vs Fakta?
13 Des 2022
cover
Mitos & Fakta seputar Fresh Milk yang Perlu Diketahui
10 Mar 2023
cover
Panduan Dasar Membuat MPASI, Ketahui Mitos & Faktanya!
17 Mar 2023
cover
ASI dalam Payudara Bisa Basi, Mitos vs Fakta?
3 Agu 2023
cover
Mitos vs Fakta seputar Berat Badan Anak
16 Agu 2023
cover
Jambu Merah Bisa Menaikkan Trombosit, Mitos vs Fakta?
23 Agu 2023
cover
Anak Pasti Demam setelah Imunisasi, Mitos vs Fakta?
25 Agu 2023
cover
Mitos vs Fakta seputar Vaksinasi yang Kerap Dipercaya
31 Agu 2023
cover
Mitos & Fakta seputar Motorik Kasar Bayi, MomDad Sudah Tahu?
13 Nov 2023
cover
3 Mitos seputar Vaksin yang MomDad Gak Boleh Lagi Percaya!
20 Nov 2023
cover
MPASI Fortifikasi Bisa Mengurangi Risiko Anemia Defisiensi B...
13 Des 2023
cover
Anak Aktif Tanda Pintar, Mitos vs Fakta?
10 Jan 2024
cover
Ini Mitos Stunting pada Anak yang Wajib MomDad Tahu!
18 Jan 2024
cover
Main Hujan-hujanan Bikin Anak Demam, Mitos vs Fakta?
19 Jan 2024
cover
Susu Formula Bisa Bikin Anak Cepat Gemuk? Cek Mitos vs Fakta...
24 Jan 2024
cover
Sunat Bikin Anak Cepat Tinggi, Mitos vs Fakta?
29 Jan 2024
cover
Diet Gluten-free untuk anak dengan ADHD: Mitos atau Fakta?
29 Jan 2024
cover
Polusi Udara Dapat Sebabkan Pneumonia pada Anak, Mitos vs Fa...
30 Apr 2024
cover
Polusi Udara Dapat Sebabkan Pneumonia pada Anak, Mitos vs Fa...
3 Mei 2024
cover
Kebiasaan Mengisap Jari Bikin Anak Cadel, Mitos vs Fakta?
17 Mei 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: