primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Remaja juga Perlu Imunisasi! Ini Jenis Vaksin yang Direkomendasikan

Author: Marisha A

Editor: dr. Lucyana Alim Santoso, Sp.A

Topik: Imunisasi, Imunisasi Remaja, Vaksinasi, Vaksin Tdap, Vaksin Influenza, Vaksin HPV

Remaja merupakan kelompok yang rentan terhadap penyakit infeksi, namun dapat dicegah dengan imunisasi. Saat anak bertambah usia, perlindungan yang ditimbulkan imunisasi akan berkurang, sehingga perlu imunisasi ulang atau penguat agar tetap sehat. Selain itu, ada imunisasi yang belum diperoleh pada usia sebelumnya dan direkomendasikan pada remaja. Apa saja ya jenis imunisasi yang direkomendasikan untuk remaja?

Vaksin Tdap

Tanpa judul(11).jpg

Penyakit tetanus disebabkan oleh toksin (racun) tetanus yang dihasilkan oleh kuman tetanus yang berada di dalam tanah. Kuman tetanus masuk ke dalam tubuh melalui luka dalam seperti tertusuk paku yang kotor. Tetanus menyebabkan spasme atau kejang pada otot mulut sehingga mulut sulit dibuka dan juga pada otot-otot di seluruh tubuh. Spasme dapat menyebabkan gangguan pernapasan sehingga memerlukan perawatan di unit perawatan intensif.

Difteria merupakan penyakit infeksi yang berbahaya karena dapat menyumbat saluran napas dan mengganggu irama jantung. Penyakit ini ditandai dengan adanya selaput putih keabu-abuan di tenggorokan atau di bagian bawah hidung yang dapat menyumbat saluran napas. Kuman difteri dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui batuk atau bersin. Difteria juga dapat menyebabkan kelumpuhan otot napas dan gagal jantung.

Pertussis (batuk rejan atau batuk seratus hari) menyebabkan batuk yang panjang dan berlangsung lama yang dapat menimbulkan bunyi “whoop” setelah batuk panjang. Batuk yang panjang juga dapat menimbulkan perdarahan pada mata. Jika remaja menderita pertussis, batuknya dapat berlangsung beberapa minggu sehingga menyebabkan anak absen ke sekolah. Pertussis juga dapat menyerang bayi dan dapat menimbulkan radang paru serta berakibat fatal. Biasanya bayi tertular kuman pertussis dari kakak atau pun orang lain di dalam keluarga. Kuman pertussis sangat mudah menular melalui batuk dan bersin.

Ketiga penyakit tersebut, yaitu tetanus, difteri dan pertussis, dapat dicegah dengan vaksin Tdap yang merupakan vaksin lanjutan dari DTP. Vaksin ini direkomendasikan untuk diberikan pada remaja umur 10 tahun dan pemberiannya diulang setiap 10 tahun.

Vaksin influenza

Tanpa judul(10).jpg

Influenza adalah penyakit infeksi virus yang ditandai dengan demam, batuk, dan pilek. Influenza dapat menimbulkan penyakit ringan sampai berat. Pada umumnya, remaja yang menderita influenza akan sembuh dalam beberapa hari atau minggu.

Komplikasi yang dapat terjadi pada penderita influenza adalah radang sinus (sinusitis) dan radang paru (pneumonia) yang dapat menimbulkan sesak napas. Remaja dengan penyakit kronis seperti asma atau penyakit kencing manis mempunyai risiko yang lebih besar menderita komplikasi influenza. Virus influenza dapat menular dengan mudah melalui bersin, batuk, atau percakapan.

Penyakit ini pun dapat dicegah dengan vaksin influenza yang dianjurkan untuk diberikan mulai dari umur 6 bulan ke atas. Untuk anak 9 tahun atau lebih, imunisasi influenza direkomendasikan untuk sekali setiap tahun.

Vaksin HPV

Tanpa judul(14).jpg

Vaksin HPV (human papiloma virus) berguna untuk mencegah infeksi virus human papiloma (HPV). Menurut Centres of Disease Control and Prevention di Amerika Serikat, diperkirakan sekitar 14 juta orang, termasuk remaja, terinfeksi virus HPV setiap tahun. Infeksi virus HPV dapat menyebabkan kanker leher rahim, kanker vagina, dan kanker bibir kemaluan pada wanita.

Virus HPV tipe 16 dan 18 berhubungan dengan 70% kanker leher rahim dan 80-90% tumor yang berhubungan dengan virus HPV pada organ tubuh yang lain. Kanker leher rahim merupakan penyebab kematian sekitar 250.000 orang per tahun di seluruh dunia.

Di Indonesia, vaksin HPV direkomendasikan pada remaja wanita usia 9 tahun ke atas dengan total pemberian sebanyak 2dosis. Suntikan kedua diberikan 6-15bulan setelah suntikan pertama. Vaksin lain yang direkomendasikan untuk remaja

Bila remaja belum mendapat imunisasi yang direkomendasikan pada usia sebelumnya, maka imunisasi tersebut dapat diberikan pada masa remaja. Imunisasi kejar (catch-up immunization) yang dapat diberikan antara lain hepatitis B, hepatitis A, MMR, demam tifoid.

Itulah deretan vaksinasi yang direkomendasikan untuk remaja. Meski saat ini si Kecil belum beranjak remaja, MomDad bisa menyimpan artikel ini dan melakukan vaksinasi untuk si Kecil saat ia memasuki usia remaja.

Yuk, cek jadwal imunisasi si Kecil sesuai anjuran IDAI melalui aplikasi PrimaKu! Tak hanya itu, MomDad juga bisa Booking Vaksin dengan Klinik Partner PrimaKu dan mendapatkan harga spesial, lho. 

Daftar pustaka:

  • Ranuh IGN, Rusmil K. Imunisasi Anak Sekolah dan Remaja. Jadwal Imunisasi. Dalam Ranuh IGN, Suyitno H, Hadinegoro SRH, Kartasasmita CB, Ismoedijanto, Soedjatmiko, penyunting. Pedoman Imunisasi di Indonesia. Edisi 5. Jakarta: Badan Penerbit Ikatan Dokter Anak Indonesia; 2014.h.54-73
  • Kartasasmita CB. Influenza. Dalam Ranuh IGN, Suyitno H, Hadinegoro SRH, Kartasasmita CB, Ismoedijanto, Soedjatmiko, penyunting. Pedoman Imunisasi di Indonesia. Edisi 5. Jakarta: Badan Penerbit Ikatan Dokter Anak Indonesia; 2014. h.305-12.
  • Rusmil K. Human Papilloma Virus. Dalam Ranuh IGN, Suyitno H, Hadinegoro SRH, Kartasasmita CB, Ismoedijanto, Soedjatmiko, penyunting. Pedoman Imunisasi di Indonesia. Edisi 5. Jakarta: Badan Penerbit Ikatan Dokter Anak Indonesia; 2014. h.342-6.
  • Centers for Disease Control and Prevention. Vaccines Recommended for Preteens and Teens.Diunduh dari: http://www.cdc.gov/vaccines/who/teens/vaccines/index.html. Diakses 31 Mei 2015.
  • Centers for Disease Control and Prevention. Tdap Vaccine for Preteens and Teens. Diunduh dari: http://www.cdc.gov/vaccines/who/teens/vaccines/tdap.html. Diakses 31 Mei 2015.
  • Centers for Disease Control and Prevention. HPV Vaccine for Preteens and Teens. Diunduh dari: http://www.cdc.gov/vaccines/who/teens/vaccines/hpv.html. Diakses 31 Mei 2015.

Sumber foto: Freepik

Artikel ini telah ditinjau oleh Prof. dr. Madarina Julia, Sp.A(K), MPH., PhD.

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Imunisasi Pada Remaja
22 Jul 2017
cover
Imunisasi pada Remaja
28 Feb 2018
cover
Pencegahan Obesitas pada Remaja
28 Feb 2018
cover
Bahaya “Skip Challenge” Pada Remaja
23 Mar 2018
cover
Pemeriksaan Kesehatan Mandiri Pada Remaja
23 Mar 2018
cover
Seberapa pentingkah serat untuk remaja?
3 Agu 2021
cover
Anak dan remaja juga bisa menderita DM lho!
12 Sep 2021
cover
Apa itu sindrom metabolik pada anak dan remaja?
17 Nov 2021
cover
Membentuk Body Image yang sehat pada remaja
6 Des 2021
cover
Remaja diet, boleh tidak sih?
6 Des 2021
cover
Gangguan makan pada remaja itu seperti apa sih?
9 Des 2021
cover
Apa saja gangguan menstruasi yang bisa terjadi pada remaja ?
12 Des 2021
cover
Waspada, Anak dan Remaja Rentan Terkena Diabetes
30 Sep 2022
cover
Siapkan Hal Ini pada si Kecil agar Punya Body Image Positif ...
23 Okt 2022
cover
Cara Mencukupi Kebutuhan Serat pada Anak Remaja
8 Jan 2023
cover
FDA Amerika Serikat Menyetujui Wegovy (Semiglutide) untuk Ob...
13 Okt 2023
cover
Gangguan Makan pada Remaja
17 Nov 2023
cover
Ringkasan Jurnal: "Kekerasan terhadap Remaja di Masa Pandemi...
4 Des 2023
cover
Apakah Bayi, Anak dan Remaja bisa Hipotiroid?
31 Des 2023
cover
Panduan Evaluasi dan Tatalaksana Obesitas pada Anak dan Rema...
28 Feb 2024
cover
Revolusi Kesehatan Anak dan Remaja: Peran Telemedicine dalam...
5 Mar 2024
cover
Apakah Indeks Massa Tubuh Indikator Obesitas yang Valid bagi...
16 Apr 2024
cover
Disleksia pada Anak dan Remaja
23 Apr 2024
cover
Bahaya Maraknya Vaping di Kalangan Remaja
7 Mei 2024
cover
Beragam Penyebab Amenorrhea Primer pada Remaja Putri
8 Mei 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: