primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Panduan Orang Tua: Kapan Anak Disarankan Main Sosmed?

Author: Annasya

Editor: dr. Lucyana Alim Santoso, Sp.A

Topik: Cyberbullying, Sosmed, Parenting Lifestyle, Parenting

Saat ini, kasus bullying di kalangan anak-anak semakin gencar. Sebagai orang tua, tentu MomDad tidak ingin si Kecil menjadi korban atau pelaku bullying. Di tengah gempuran internet yang semakin menggila, bullying kini tidak hanya bisa dilakukan di dunia nyata saja, tetapi juga di sosial media atau dikenal dengan sebutan cyberbullying. Cyberbullying adalah istilah saat seorang anak atau remaja mendapatkan perlakukan tidak menyenangkan oleh seorang anak atau sekelompok remaja, melalui penggunaan internet (digital interaktif maupun perangkat mobile).

Bentuk perlakuannya pun bermacam-macam dan terjadi secara berulang kali, di antaranya dihina, diancam, dipermalukan, disiksa, atau dijadikan target bulan-bulanan walaupun tidak menutup kemungkinan suatu komunikasi satu kali merupakan cyberbullying, terutama jika berbentuk ancaman serius pada keselamatan orang. Korban cyberbullying juga seringkali digambarkan sebagai anak yang “pemalu”, “aneh”, “kecil”, atau lainnya. 

Metode Cyberbullying

Metode cyberbullying sendiri ada tiga macam, di antaranya direct attacks yaitu pesan yang tidak menyenangkan dikirimkan secara langsung ke anak, posted and public attacks yaitu pesan yang dirancang untuk mempermalukan target dengan mem-posting berita, pesan, atau gambar yang mempermalukan anak ke publik, dan juga cyberbullying by proxy yaitu bentuk memanfaatkan orang lain untuk membantu mengganggu korban, baik disadari ataupun tidak disadari. 

Berdasarkan data, bentuk cyberbullying yang paling sering terjadi di Indonesia adalah ejek, olok-olok, makian (52%); fitnah atau gosip (30,3%); penyebaran foto/gambar/video (9,6%); dan pengiriman materi pornografi (3%). Selain itu, alasan remaja melakukan cyberbullying cukup beragam, di antaranya karena iseng (49%),  jengkel dan benci (36%), balas dendam (7%), dan hanya ikut-ikutan (4%). 

Dampak Cyberbullying pada Anak

cyberbullying_3.jpeg

Dampak cyberbullying seringkali lebih berat dari bullying. Pasalnya, hanya dengan melakukan “klik”, serangan kata-kata ataupun fitnah dapat menyebar dengan cepat. Pengirim juga dapat mengunggah foto atau gambar yang membuat korban tidak nyaman. Sexting juga dapat berupa cyberbullying saat pelaku dapat mengirimkan foto, gambar, dan pesan yang berkesan seksual melalui telepon, komputer, atau alat digital lainnya. Selain itu, anonimitas pengirim dapat menyulitkan usaha untuk mencari siapa pelaku sebenarnya. Pengirim dapat menggunakan nama palsu saat ia melakukan serangan kepada korban, sehingga sulit untuk menghentikan aksi cyberbullying. 

Anak korban cyberbullying biasanya mengalami ketakutan untuk bertemu dengan teman, pergi ke sekolah, dan bahkan untuk membicarakan masalahnya dengan orang tua. Dampak jangka panjang bisa cukup serius, antara lain:

  • Depresi 
  • Menyakiti diri sendiri
  • Menarik diri dari pertemanan
  • Menurunnya rasa percaya diri
  • Kegagalan di sekolah 
  • Emosi dan psikologis rusak
  • Kesedihan mendalam dan frustasi
  • Mengalami gangguan makan dan tidur
  • Menutup diri dari pergaulan, hingga
  • Bunuh diri 

Pencegahan yang Perlu Dilakukan

cyberbullying_2.jpeg

Sebagai upaya pencegahan dampak negatif dunia digital, sebaiknya usia minimal anak yang ingin menggunakan atau memiliki akun di media sosial adalah 13 tahun. Ini didasarkan pada hasil dari Congress in the Children’s Online Privacy Protection Act (COPPA) yang melarang website mendapatkan informasi dari anak usia di bawah 13 tahun tanpa izin orang tua. Usia 13 tahun digunakan telah digunakan oleh berbagai situs web global sebagai usia minimum, seperti pada Facebook dan Myspace. 

Orang tua sebaiknya tidak memberikan akses internet atau televisi di kamar tidur anak, ikut memilih program ataupun media sosial yang sesuai dengan anak. Selain itu, penggunaan internet, televisi, atau alat digital lain sebaiknya dibatasi tidak lebih dari 2 jam per hari. Edukasi mengenai cyberbullying juga perlu dilakukan oleh orangtua agar bisa membantu menyelesaikan masalah bila terjadi cyberbullying. Dan komunikasi antara orang tua dan anak atau guru dan anak dapat membantu menyelesaikan masalah bila terjadi cyberbullying

Itu dia penjelasan mengenai cyberbullying pada anak. Sebisa mungkin, MomDad perlu memastikan agar anak terhindar dari cyberbullying karena dampak yang disebabkan sangatlah buruk untuk mental anak. 

Sumber foto: Freepik

Penulis: Dr.Bernie E.Medise,Sp.A(K),MPH, Ikatan Dokter Anak Indonesia

Artikel pernah dimuat pada Kolom Klasika, KOMPAS, pada tanggal 19 Juni 2016

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Berapa Lama Waktu Tidur yang Dibutuhkan oleh Anak? Ini Pandu...
10 Mar 2022
cover
Agar Senantiasa Sehat, Ini Panduan Memenuhi Kebutuhan Gizi B...
8 Apr 2022
cover
Panduan Memilih Skincare untuk Anak, Hindari Kandungan Ini!
26 Sep 2022
cover
Panduan Pemberian Minum Air Putih Saat MPASI
7 Nov 2022
cover
Panduan Memenuhi Kebutuhan Gizi & Cairan pada Anak 1-3 Tahun
13 Des 2022
cover
Panduan Merawat si Kecil agar Parenting Jadi Praktis
9 Jan 2023
cover
Cegah Gangguan Tumbuh Kembang Anak dengan Panduan Ini!
14 Mar 2023
cover
Panduan Dasar Membuat MPASI, Ketahui Mitos & Faktanya!
17 Mar 2023
cover
Panduan Mengatur Pemberian ASI & Sufor yang Tepat untuk Bayi
6 Apr 2023
cover
Panduan MPASI sesuai Usia, Perkembangan & Tahapan Anak
5 Mei 2023
cover
Panduan Dasar Pemberian MPASI yang Tepat
26 Jun 2023
cover
Panduan Praktis Memulai MPASI, Kenalkan Ragam Rasa & Tekstur...
20 Sep 2023
cover
Panduan Menyimpan Stok MPASI yang Tepat agar Nutrisinya Terj...
6 Okt 2023
cover
Panduan Menerapkan Sleep Training pada Anak
6 Okt 2023
cover
Ini Panduan MPASI Terbaru Menurut WHO, Sudah Tahu?
30 Okt 2023
cover
Panduan Vaksin MMRV
15 Nov 2023
cover
Panduan Memenuhi Kebutuhan Gizi Bayi Usia 0-6 Bulan
17 Nov 2023
cover
Panduan Perawatan Kulit Bayi Baru Lahir
23 Nov 2023
cover
Panduan Kecukupan Prohe Harian Bayi & Balita sesuai Usia
20 Des 2023
cover
Panduan Tatalaksana Hiperbilirubinemia Terbaru dari AAP
25 Feb 2024
cover
Panduan Evaluasi dan Tatalaksana Obesitas pada Anak dan Rema...
28 Feb 2024
cover
Panduan Praktis Mendapatkan SKP Kemenkes lewat Webinar Grati...
3 Jun 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: