primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Metode Time Out pada Parenting, Apakah Sepenuhnya Buruk?

Author: Annasya

Editor: dr. Lucyana Alim Santoso, Sp.A

Topik: Metode Time Out, Tipe Parenting, Parenting, Parenting Lifestyle

Time out sejatinya adalah waktu yang diberikan kepada anak dimana seorang anak akan dipindahkan sementara dari situasi atau lingkungan yang memberikan stimulasi berlebih, yang mengakibatkan timbulnya perilaku menantang, seperti agresi. Konsep ini awalnya berkembang pada tahun 1960 sebagai alternatif spanking (memukul) dan beberapa bentuk hukuman fisik dalam hal mendisiplinkan anak [1].

Waktu Penerapan Time Out

time out parenting (1).jpg

Ketika anak menunjukkan perilaku menantang seperti sengaja membangkang, agresi (memukul), atau merusak benda-benda, maka MomDad dapat memberikan waktu dan ruang yang diperlukan untuk menenangkan otak anak yang sedang dalam kondisi “overstimulasi” oleh emosinya, sehingga ia (saat itu) tidak dapat membuat pilihan positif atas perilakunya. Jeda sejenak (time out) ini memberikan kesempatan anak untuk menenangkan diri, sehingga mereka dapat masuk kembali ke situasi dan atau interaksi “menantang” dengan lebih baik. Hal ini juga merupakan kemampuan penting yang harus dimiliki ketika ia dewasa [1]. MomDad juga perlu mempertimbangkan apakah dengan tidak memberikan time out, orang tua akan lebih tidak terprediksi, misalnya tetap tenang dan mengoreksi anak beberapa saat, namun meledak dan berteriak kepada anak ketika kesabaran sudah habis [1]. Riset menunjukkan secara konsisten bahwa metode disiplin keras berkaitan dengan timbulnya masalah kesehatan mental pada anak-anak [5].

Manfaat Time Out

time out parenting (2).jpg

Metode time out memberikan banyak manfaat untuk tumbuh kembang anak lho, di antaranya:

1. Memberikan ruang dan waktu untuk ia dapat menenangkan diri dan emosinya

Penting diingat bahwa time out yang diteliti dan disarankan adalah time out yang bersifat singkat, jarang, memberikan jeda dari interaksi tertentu, dan diikuti oleh umpan balik positif dan koneksi dengan MomDad. Hal ini dapat berupa memberikan time out agar MomDad dan anak dapat mengatur napas dan emosi sejenak agar terhindar dari perilaku agresif seperti melempar barang, memukul, berteriak, dan lain sebagainya sehingga bisa berinteraksi dalam kondisi lebih tenang, dan bukannya menghukum anak dengan mengurung anak di kamar lalu meninggalkannya sendirian.

2. Memperbaiki perilaku anak, terutama yang berusia 3-7 tahun

Berbagai riset menunjukkan time out menurunkan intensitas sibling fighting, mengurangi perilaku membangkang, dan mengurangi frekuensi agresi dan perilaku merusak properti[2,3].

3. Anak tidak rentan merasa cemas dan depresi

Riset tahun 2020 juga menunjukkan bahwa time out tidak menyebabkan anak lebih rentan mengalami ansietas (perasaan cemas), depresi, perilaku membangkan, atau kesulitan mengendalikan diri serta tidak menghambat kreativitas anak[4].

Durasi Time Out

Ketika ingin menggunakan time out, MomDad dapat memberitahu anak terlebih dahulu, tetap tenang, dan menggunakan time out secara konsisten dan prediktabel, serta menindaklanjuti dengan positive reunion (dengan empati, koneksi dan validasi emosi) setelahnya. Durasi akan sangat bergantung pada situasi dan tingkat emosi anak saat time out dilakukan[1].

Nah, itu dia penjelasan dari metode time out. Semoga informasi di atas bisa membantu MomDad dalam mendidik si Kecil ya!

Referensi:

  1. https://parentingtranslator.substack.com/p/the-time-out-controversy
  2. Everett, G. E., Joe Olmi, D., Edwards, R. P., Tingstrom, D. H., Sterling-Turner, H. E., & Christ, T. J. (2007). An Empirical Investigation of Time-Out With and Without Escape Extinction to Treat Escape-Maintained Noncompliance. Behavior Modification, 31(4), 412-434. https://doi.org/10.1177/0145445506297725
  3. Robert E. Larzelere, Marjorie Lindner Gunnoe, Mark W. Roberts & Christopher J. Ferguson (2017) Children and Parents Deserve Better Parental Discipline Research: Critiquing the Evidence for Exclusively “Positive” Parenting, Marriage & Family Review, 53:1, 24-35, DOI: 10.1080/01494929.2016.1145613
  4. Knight, Rachel M. PhD*; Albright, Jeremy PhD†; Deling, Lindsay PhD‡; Dore-Stites, Dawn PhD*; Drayton, Amy K. PhD*. Longitudinal Relationship Between Time-Out and Child Emotional and Behavioral Functioning. Journal of Developmental & Behavioral Pediatrics 41(1):p 31-37, January 2020. | DOI: 10.1097/DBP.0000000000000725
  5. Bayer JK, Ukoumunne OC, Lucas N, Wake M, Scalzo K, Nicholson JM. Risk factors for childhood mental health symptoms: national longitudinal study of Australian children. Pediatrics. 2011 Oct;128(4):e865-79. doi: 10.1542/peds.2011-0491. Epub 2011 Sep 2. PMID: 21890824.
familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Cara Jitu Mengatur Keuangan dengan Metode 50-30-20
28 Mei 2022
cover
Mengenal Metode Montessori untuk Anak Usia Dini
29 Mei 2022
cover
Si Kecil Melakukan GTM? Atasi dengan Metode 2-30-2, MomDad!
15 Jun 2022
cover
Metode TICKS yang Perlu Diingat Saat Menggendong Bayi, Apa I...
15 Agu 2022
cover
Cara Tepat Menerapkan Metode Baby-Led Weaning untuk MPASI
22 Nov 2022
cover
Mau Melatih si Kecil Tidur Sendiri? Coba Terapkan Metode Cry...
9 Jan 2023
cover
Ajarkan Anak Tidur Mandiri dengan Metode Sleep Training
22 Jan 2023
cover
Metode Self Soothing pada Bayi, Bikin Tidurnya jadi Lelap
9 Feb 2023
cover
Metode BLW dapat Sebabkan Stunting, Benarkah?
17 Feb 2023
cover
Metode Kelahiran Pengaruhi Imunitas Anak, Benarkah?
15 Mei 2023
cover
Metode Persalinan Pengaruhi Imunitas Anak
30 Mei 2023
cover
Metode Persalinan Pengaruhi Saluran Cerna Bayi, Apa Kata Ahl...
18 Mei 2023
cover
Metode MPASI Satu Ini Bisa sebabkan Anak Stunting?
30 Jul 2023
cover
Bingung Gimana Simpan ASI? Coba Metode Pitcher Pumping!
1 Agu 2023
cover
Mau Melatih Anak Tidur Sendiri? Ini Metode yang Bisa Diterap...
2 Agu 2023
cover
Kasus COVID-19 Kembali Mencuat, Ini Q&A seputar Metode Swab ...
14 Des 2023
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: