primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Tinja Bayi: Normal atau Tidak?

Author:

Topik: bayi

Tinja Bayi: Normal atau Tidak?

                                       

Tinja adaah buangan sisa makanan yang tidak dicerna dan diserap tubuh. Selain itu, terdapat pula sisa cairan tubuh yang digunakan untuk pencernaan makanan dan pelepasan komponen saluran tubuh yang sudah tua, serta komponen tubuh yang dilepaskan akibat penyakit tertentu. Oleh karena itu, pemeriksaan tinja dapat digunakan untuk mendeteksi berbagai penyakit yang terkait saluran cerna.

                       

Kekeraapan buang air besar yang normal tergantung usia. Pada bayi baru lahir sampai usia dua bulan, apalagi yang disusui ibunya, buang air besar sering terjadi, bias sampai 10 kali sehari. Hal ini disebabkan karena refleks gastrokolika masih kuat. Refleks gastrokolika ialah refleks tubuh yang meningkatkan pergerakan usus besar yang timbul akibat makan dan minum sehingga bayi buang air besar segera setelah makan. Tinja tampak cair, berbusa, dan berbau asam. Hal ini disebabkan karena usus bayi belum berfungsi sempurna sehingga sebagian laktosa (gula susu) tidak dicerna dengan sempurna. Laktosa yang tidak dicerna usus halus masuk ke usus besar dan difermentasi oleh bakteri. Mirip proses fermentasi bila kita membuat tape ketan. Terbentuk gas, terlihat seperti buih. Berbau asam karena terbentuk asam-asam organik dan berbentuk cair karena terbentuk cairan akibat proses fermentasi. Jadi sepanjang kenaikan berat badan bayi normal dan bayi tampak sehat, buang air besar yang sering, berbuih, dan berbau asam merupakan hal yang normal.

 

Mendekati usia dua bulan, bayi mulai tampak jarang buang air besar. Yang tadinya tiap hari dan sering, kini mulai jarang. Bahkan bisa sampai 5-7 hari belum buang air besar. Kenapa begitu? Fungsi saluran cerna bayi berangsur berkembang, refleks gastrokolika mulai mengendur. Ketersedian enzim laktase untuk mencerna gula susu (laktosa) mulai mencukupi sehingga laktosa mulai dicerna dengan baik, fermentasi laktosa berkurang. Namun, koordinasi otot-otot sekitar anus belum sempurna sehingga bayi sukar mengeluarkan tinja yang mulai memadat kental. Jadi, sepanjang bentuk tinja masih berbentuk pasta/lembek, buang air besar yang jarang merupakan hal yang normal. Apa yang bisa dilakukan ibu? Ambil termometer air raksa, licinkan ujungnya yang tumpul dengan sabun, masukkan ujung yang tumpul itu ke dalam anus bayi sedalam kira-kira dua sentimeter. Dengan cara ini, bayi terangsang untuk mengeluarkan tinjanya. Para ibu jaman dulu ada yang menggunakan sabun yang dibentuk, boleh saja.

 

Lain halnya bila tinja keras dan berbentuk bulat, seperti tahi kambing, ini baru tergolong sembelit atau konstipasi. Bila sejak lahir bayi sudah mengalami kesulitan buang air besar dan tinjanya keras, perlu dikonsultasikan pada dokter. Sebab ada penyakit bawaan yang namanya penyakit Hirschsprung. Sejak lahir sudah terlihat gejalanya berupa keterlambatan pengeluaran mekonium. Mekonium ialah tinja pertama bayi yang berwarna hitam, yang pada bayi normal biasanya keluar dalam 24 jam pertama pascalahir. Selanjutnya pada bayi yang mengalami penyakit Hirschcprung, sejak lahir sudah mengalami sembelit. Perut membuncit karena adanya tumpukan tinja dalam usus. Operasi oleh ahli bedah merupakan pengobatannya.

 

Dari buang air yang sering, dengan bertambahnya umur kekerapan buang air besar makin mendekati normal. Setelah berusia tiga tahun, biasanya buang air besar anak sudah sama seperti orang dewasa, satu kali sehari. Pada anak normal, buang air besar sejarang-jarangnya sekali tiap tiga hari, dan sesering-seringnya tiga kali sehari, asalkan bentuk tinjanya normal, tidak encer atau tidak keras.

 

Bentuk tinja tergantung pada kandungan air di dalamnya. Bila kandungan air sedikit, bentuk tinja tidak akan keras, seperti terjadi pada sembelit. Bila kandungan air banyak, bentuk tinja akan encer/cair, seperti terjadi pada diare.

 

DIARE umumnya terjadi karena infeksi kuman. Kuman yang paling sering menyerang saluran cerna anak ialah rotavirus, ada pula seperti E.coli dan Salmonella. Pada sebagian besar diare pada anak, biasanya sembuh sendiri tanpa obat. Yang perlu dipantau ialah komplikasinya berupa kekurangan cairan tubub atau dehidrasi. Dehidrasi merupakan penyebab kematian pada diare. Oleh karena itu, pencegahan terhadap dehidrasi merupakan upaya pengobatan diare yang utama, yaitu dengan memberikan oralit sedini mungkin di rumah pada anak diare. Caranya mudah saja, berikanlah larutan oralit sebanyak 10 cc per kilogram berat anak setiap kali mencret, segera setelah anak menderita diare.Misalnya, pada anak berusia 1 tahun dengan berat badan 10 kilogram, berikanlah 100 cc(7 sendok makan)oralit setiap kali mencret. Berikan oralit dengan sendok, sedikit demi sedikit. Penelitian menunjukkan sebagian besar anak dengan diare dapat disembuhkan hanya dengan pemberian larutan oralit, tanpa obat lain.

 

Bila diare berlanjut, akan terjadi gangguan keasaman darah (asidosis) yang menyebabkan anak muntah. Bila demikian, pemberian oralit sulit dilakukan. Orang tua akan kaget dan khawatir bila anaknya buang air besar disertai darah. darah dalam tinja bisa dalam berbagai bentuk. Pertama, bila mencret disertai lendir dan darah disebut sebagai disentri. Hal ini biasanya disebabkan infeksi bakteri.Anak mengalami demam, rewel, dan mengeluh nyeri waktu buang air besar. Kedua, tinja berwarna hitam. Warna hitam bisa berasal dari darah yang diolah oleh kuman. Biasanya perdarahan berasal dari saluran cerna bagian atas, seperti lambung atau kerongkongan, misalnya perdarahan akibat penyakit mag. Ketiga, darah segar bisa terdapat dalam tinja. Darah biasanya berasal dari daerah usus sekitar anus. Misalnya perdarahan pada polip usus atau perlukaan pada anus akibat sembelit. Keempat, sering bayi, terutama di bawah usia 6 bulan mengalami berak darah, padahal bayi terlihat sehat dan lincah.Kasus ini bukan disentri akibat infeksi bakteri, terutama akibat alergi susu sapi. Pada kasus terdapatnya darah dalam tinja, anak harus dibawa ke dokter untuk mengetahui penyebabnya dan sekaligus pengobatannya.

Bila tinja keras, bentuknya bulat, seperti tahi kambing, disebut sembelit, atau konstipasi. Penyebabnya macam- macam, di antaranya kebanyakan minum susu, kurang minum air putih, kurang asupan serat dari sayuran dan buah, atau efek samping obat. Bawalah ke dokter, karena sembelit yang masih dini dapat mudah diobati. Tetapi sembelit yang kronis sangat sulit diobati karena sudah ada pengaruhnya terhadap psikologis anak.

Warna tinja juga perlu diperhatikan. Warna tinja yang normal ialah kuning sampai hijau.  Warna dempul dapat terjadi pada penyakit hati. Warna kemerahan atau kehitaman, awas ada darah. Warna seperti cucian air beras terlihat pada penderita muntah berak atau kolera. Kadang terlihat butir kekuningan yang mengambang pada tinja yang cair; ini menunjukkan adanya lemak makanan yang tidak dicerna. Pada tinja yang mengandung lemak, biasanya sulit membersihkannya dari toilet, karena biasanya menempel erat pada dinding toilet.

Demikian juga, bau tinja perlu diperhatikan. Bau asam menunjukkan adanya gangguan pencernaan, bau busuk karena infeksi. Bau tinja mencerminkan adanya  kerjasama antara sisa makanan dan jenis bakteri yang di dalam usus. Oleh karena itu,  amatilah tinja anak Anda karena penampakan tinja bisa mendeteksi dini adaya penyakit.(*)

 

 

Penulis: Agus Firmansyah

Ikatan Dokter Anak Indonesia

Artikel pernah dimuat di kompas, kolom klasika, tanggal 14 Juli 2013

 

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Warna Tinja, Apakah Berhubungan dengan Penyakit?
5 Feb 2018
cover
Perlukah Sunat pada Anak Perempuan? Ini Jawabannya Menurut T...
27 Jul 2022
cover
Deteksi Kondisi Kesehatan si Kecil dari Bau Tinjanya!
6 Mar 2023
cover
Necrotizing Enterocolitis (NEC): Tinjauan Mendalam tentang P...
27 Feb 2024
cover
Juvenile Idiopathic Arthritis: Sebuah Tinjauan untuk Praktis...
28 Feb 2024
cover
Infeksi Cytomegalovirus pada Anak: Tinjauan Komprehensif
7 Mar 2024
cover
Psoriasis pada Anak: Tinjauan untuk Dokter Anak
8 Mar 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: