primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Yuk, Kenali Cara Merangsang Indra Penghidu pada Bayi!

Author: Ammy Marcinda

Editor: dr. Dini Astuti Mirasant, Sp.A

Topik: Indra Penghidu, Perkembangan

Sejak bayi lahir ia mengalami pengalaman indrawi yang diterima melalui mata, telinga, hidung, kulit, dan mulutnya. Nah di antara kelima indra tersebut, yuk, berkenalan lebih jauh dengan indra penghidu yang terdiri dari hidung, saraf penghidu, serta pusat penghidu di otak yang berhubungan dengan bagian-bagian otak lain. Uniknya indra penghidu sudah terbentuk sejak di dalam kandungan dan berfungsi dengan baik saat bayi lahir. 

Perkembangan indra penghindu

indra penghidu.jpg

Fungsi indra penghidu mulai berkembang sejak usia kandungan 22 minggu, ketika gerak pernapasan dalam kandungan mulai menciptakan gerakan cairan ketuban keluar masuk lubang hidung, dan menjadi lengkap sekitar usia kandungan 33 minggu.

Sejak dalam kandungan, bayi belajar mengenali bau dan rasa melalui cairan ketuban. Pengenalan terhadap bau dan rasa cairan ketuban bermanfaat bagi bayi yang baru lahir karena bau air susu ibu (ASI) agak mirip dengan cairan ketuban, sehingga adaptasi bayi untuk mulai menyusui segera setelah lahir dapat berlangsung dengan mudah. Bau dan rasa cairan ketuban juga dipengaruhi oleh makanan ibu dalam masa kehamilan terutama pada trimester akhir, sehingga bayi telah akrab dengan bau dan rasa makanan tertentu.

Cara merangsang indra penghidu

indra penghidu 2.jpg

Berikut ini beberapa hal yang dapat dilakukan MomDad untuk membantu bayi mengembangkan indra penghidunya:

  • Bicarakan dengan tenaga kesehatan saat pemeriksaan kehamilan agar sedapat mungkin proses kelahiran bayi diikuti oleh inisiasi menyusu dini. Inisiasi menyusu dini sangat membantu proses adaptasi bayi dengan dunia luar, membantu kedekatan ibu dan bayi, dan berperan penting dalam keberhasilan pemberian ASI eksklusif.
  • Bayi baru lahir memiliki sistem indra penghidu yang telah berfungsi baik. Aroma orang tua memiliki efek menenangkan bagi bayi. Untuk membantu bayi mengenal aroma dari MomDad sebaiknya tidak menggunakan parfum atau pewangi yang sangat menonjol atau tajam terutama pada bulan-bulan pertama kehidupan.
  • Hindari bayi dengan asap rokok, karena asap rokok sudah dikenali oleh indera penciuman bayi dan dianggap sebagai bau yang tidak menyenangkan.
  • Selama dalam masa menyusui, sebaiknya jenis makanan ibu bervariasi. Pemberian ASI eksklusif membantu transisi bayi mengenal rasa dan aroma makanan keluarga. Apabila jenis makanan ibu bervariasi, bayi juga dapat mulai mengenal rasa dan aroma makanan yang biasa dimakan ibu.

indra penghidu 3.jpg

  • Ketika bayi mulai makan makanan padat, ia akan menggunakan indra penghidu dan pengecapnya untuk memutuskan apakah kira-kira ia akan suka makanan itu atau tidak. MomDad dapat melihat reaksi bayi, dan melakukan penyesuaian sambil berinteraksi dengan bayi.
  • MomDad dapat mencoba memperkenalkan berbagai macam bau sejak awal, namun ada baiknya menunda perkenalan jenis bau yang terlalu tajam pada tahun-tahun pertama. Biasanya bayi akan lebih dapat menerima bau dan rasa yang cenderung “manis”, baru kemudian belajar menyukai bau dan rasa yang lain.

Di sisi lain, penelitian menunjukkan bahwa perkenalan bau dan rasa makanan baru membutuhkan sekitar 10-15 kali percobaan sebelum bayi dan anak mulai mengenali dan memutuskan apakah ia menyukai makanan tersebut atau tidak. MomDad atau pengasuh dapat memperkenalkan makanan baru dengan cara memakan beberapa suap dan menggambarkan bau dan rasanya yang enak kepada anak.

Nah, itu dia penjelasan mengenai indra penghidu pada bayi. Yuk, coba tips di atas agar perkembangan indra penghidu si Kecil optimal!

MomDad mau share informasi atau pertanyaan seputar tumbuh kembang bersama orang tua lainnya? Yuk, ceritakan pengalaman MomDad di Forum Tumbuh Kembang! Selain itu, MomDad juga bisa bertanya seputar kesehatan si Kecil dan akan dijawab langsung oleh ahli, lho.

Referensi: Dr.Catharine M.Sambo,Sp.A (Ikatan Dokter Anak Indonesia)

Sumber foto: iStock

Artikel ini telah ditinjau oleh Prof. dr. Madarina Julia, Sp.A(K), MPH., PhD.

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Apakah Anakku Gagap? Yuk, Ketahui Jawabannya di Sini!
24 Des 2021
cover
Ajari Si Kecil Hemat Air dengan Cara Berikut, Yuk, MomDad!
22 Mar 2022
cover
Dapat Terdeteksi di Usia Muda, Yuk, Kenali Gejala Autisme pa...
2 Apr 2022
cover
Yuk, Deteksi Hepatitis Akut sejak Dini dengan Langkah Ini, M...
13 Mei 2022
cover
Si Kecil Suka Main Air? Yuk, Kunjungi Wisata Air di Daerah J...
28 Mei 2022
cover
Sulit Mengajak si Kecil Tidur Siang? Yuk, Lakukan Trik Ini, ...
29 Mei 2022
cover
Catat yuk, Ini Cara Membuat Kaldu Ayam dan Sapi untuk MPASI!
3 Jun 2022
cover
Yuk, Dapatkan Potongan Voucher Konsultasi Melalui Program Re...
10 Jun 2022
cover
Berencana Merenovasi Rumah? Yuk, Perhatikan 5 Hal Ini, MomDa...
11 Jun 2022
cover
Bayi Belum Siap MPASI? Yuk, Ketahui Tanda, Penyebab, dan Car...
24 Jun 2022
cover
Yuk, Siapkan Dana Pendidikan Anak dengan Langkah Berikut!
26 Jun 2022
cover
Ingin Membeli Rumah dengan Sistem KPR? Yuk, Perhatikan 5 Hal...
26 Jun 2022
cover
Jangan Tunggu Rusak, Yuk, Pelihara Kesehatan Gigi Anak!
27 Jun 2022
cover
Jangan Pakai Cottonbud! Yuk, Ketahui Cara Tepat Bersihkan Te...
27 Jun 2022
cover
Kapan Mulai Membicarakan Seks pada Anak? Yuk, Cari Tahu di S...
28 Jun 2022
cover
Yuk, Kenali Tanda Keterlambatan Perkembangan Bayi Usia 3-12 ...
30 Jun 2022
cover
Si Kecil Sudah Mulai MPASI? Yuk, Siapkan Alat Makannya!
2 Jul 2022
cover
Ingin Sukses Menyapih si Kecil? Yuk, Lakukan Hal Ini, MomDad...
12 Jul 2022
cover
Yuk, Lakukan Hal Ini Saat si Kecil Alami Separation Anxiety!
19 Jul 2022
cover
Si Kecil Sudah Bisa Apa Saja ya di Usia 6-9 Bulan? Yuk, Cek ...
25 Jul 2022
cover
Si Kecil Tantrum? Yuk, Ketahui Penyebabnya di Sini!
26 Jul 2022
cover
Yuk, Kenali Karakteristik Keterampilan Makan pada Batita!
26 Jul 2022
cover
Si Kecil Suka Melepeh Makanan? Yuk, Cari Tahu Penyebabnya!
18 Agu 2022
cover
Ingin Mengenalkan Emosi pada si Kecil? Yuk, Lakukan Hal Ini!
4 Sep 2022
cover
Si Kecil Susah Tidur Siang? Yuk, Atasi dengan Cara Ini!
7 Sep 2022
cover
Yuk, Kenali Tahapan Adaptasi Bayi Terhadap Rasa Makanan!
14 Okt 2022
cover
Anak Alami Gangguan Hiperaktif? Yuk, Segera Lakukan Skrining...
28 Okt 2022
cover
Yuk, Lakukan Hal Ini agar Belanja Bulanan bareng si Kecil Le...
29 Okt 2022
cover
Mau Menangkan Uang Rp50 Juta? Yuk, Join Parenthood Institute...
11 Nov 2022
cover
Berat Badan Anak Susah Naik? Yuk, Kenali Penyebabnya!
25 Nov 2022
cover
Yuk, Waspadai Gangguan Ginjal pada Anak dengan Mengenal Tand...
25 Nov 2022
cover
Bayi Usia 10-12 Bulan Sudah Bisa Apa Saja? Yuk, Pantau di Si...
29 Nov 2022
cover
Ingin Sukses Menyapih si Kecil? Yuk, Lakukan Hal Ini, MomDad...
30 Nov 2022
cover
Yuk, Ketahui Aturan Pemberian MPASI Fortifikasi untuk si Kec...
30 Jan 2023
cover
Yuk, Tingkatkan Bonding dengan Mengetahui Love Language Anak...
8 Feb 2023
cover
Kapan Idealnya Anak Mulai Sekolah? Yuk, Kenali Tanda Kesiapa...
29 Nov 2023
cover
Rekomendasi Terbaru WHO: Hindari Pemberian Makanan Tidak Seh...
30 Nov 2023
cover
Bayi Usia 10-12 Bulan Sudah Bisa Apa Saja? Yuk, Kenali Perke...
17 Des 2023
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: