primaku
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu di:
playstoreappstore

Nyeri Dada pada Anak, Berbahayakah?

Author:

Topik: Pra-sekolah, Sekolah, Remaja

Nyeri Dada pada Anak, Berbahayakah?

Madeleine Ramdhani Jasin

 

 

Nyeri dada pada anak merupakan salah satu keluhan yang kerap membuat orangtua cemas sehingga orangtua merasa perlu untuk memeriksakan anak ke dokter. Nyeri dada juga merupakan salah satu keluhan tersering yang menyebabkan anak dirujuk untuk konsultasi jantung. Berdasarkan data di Amerika, nyeri dada menjadi alasan 650.000 kunjungan rumah sakit per tahun untuk anak berusia 10 – 21 tahun. Orangtua yang membawa anak ke rumah sakit khawatir jika nyeri dada yang dikeluhkan oleh anak merupakan tanda dari penyakit jantung, terutama karena pada orang dewasa nyeri dada merupakan gejala utama penyakit jantung koroner yang membutuhkan pengobatan segera dan dapat bersifat fatal. Namun, benarkah demikian? Apakah penyakit jantung koroner juga juga merupakan penyebab tersering nyeri dada pada anak, termasuk remaja? Apakah nyeri dada pada anak berbahaya?

 

Nyeri dada pada anak

 

Nyeri dada pada anak dapat dibedakan menjadi nyeri dada akibat kelainan jantung dan bukan karena kelainan jantung (non-kardiak). Ternyata pada anak, nyeri dada yang disebabkan oleh kelainan jantung hanya ditemukan pada kurang dari 5% kasus. Sementara, sebagian besar kasus nyeri dada pada anak disebabkan oleh kelainan non-kardiak.

 

Nyeri dada tidak terkait kelainan jantung

Kelainan bukan jantung (non-kardiak) menyebabkan 95 sampai 98% kasus nyeri dada pada anak, termasuk usia remaja. Apa saja itu? Masalah otot dan tulang (muskuloskeletal) pada dada atau dinding dada ternyata merupakan penyebab paling sering nyeri dada pada anak, misalnya kostokondritis, slipping rib syndrome, nyeri otot, atau nyeri karena trauma pada dada.

 

Kostokondritis merupakan peradangan  yang terjadi di sambungan  antara tulang iga dengan tulang dada yang mengandung jaringan tulang rawan. Nyeri umumnya bertambah dengan penekanan di daerah sambungan tulang tersebut,  gerakan pernapasan, atau tertawa. Kostokondritis biasanya terjadi beberapa hari setelah anak mengalami infeksi virus seperti flu atau setelah trauma minor. Namun, pada sebagian besar kasus tidak ada penyebab yang jelas. Meskipun tanpa pengobatan, nyeri dapat hilang dengan sendirinya dan jika sangat mengganggu anak dapat diberi antinyeri seperti parasetamol atau ibuprofen.

 

 

Slipping rib syndrome memiliki karakteristik nyeri serupa dengan kostokondritis namun terletak di dada bagian bawah karena peradagan terjadi di iga 8 hingga 10. Nyeri otot dada biasanya berhubungan dengan aktivitas aktif anak dan remaja, atau kegiatan yang mengangkat beban. Biasanya pada nyeri otot dijumpai bersama dengan manifestasi kemerahan dan bengkak pada dinding dada. Nyeri dada akibat kelainan ringan pada tulang dan otot umumnya menghilang dengan istirahat dan memberian obat antinyeri.

 

Penyebab lain nyeri dada yang tidak berhubungan dengan kelainan jantung adalah kelainan paru, misalnya asma, infeksi paru dan saluran napas, atau peradangan selaput paru. Salah satu ciri khas nyeri dada terkait dengan gangguan paru/jalan napas adalah bertambahnya intensitas nyeri dengan gerakan pernapasan. Kelainan lain yang dapat menyebabkan nyeri dada adalah refluks gastroesofageal (aliran balik isi lambung ke dalam kerongkongan) atau radang lambung. Pada refluks, nyeri dada terasa di bagian tengah, terasa panas atau menusuk-nusuk, dan berhubungan dengan pola makan. Penyebab lain adalah kelainan psikogenik yaitu nyeri dada yang dicetuskan oleh rasa cemas.Untuk kelainan-kelainan tersebut, dengan mengatasi penyakit yang mendasari, maka nyeri dada akan menghilang.

 

Nyeri dada terkait kelainan jantung

Bagaimana dengan nyeri dada yang disebabkan oleh jantung? Penyakit jantung misalnya peradangan selaput jantung (perikarditis), penumpukan cairan di rongga jantung (efusi perikardial), peradangan otot jantung (miokarditis), kelainan otot jantung (kardiomiopati), penyakit jantung bawaan, kelainan katup jantung, atau hipertensi paru dapat menyebabkan keluhan nyeri dada. Anak juga dapat mengalami kelainan pembuluh darah koroner, meskipun sangat jarang, jika terdapat riwayat penyakit Kawasaki atau peradangan pembuluh darah karena sebab lain.

 

Nyeri dada terkait kelainan jantung biasanya dipicu atau bertambah berat dengan aktivitas fisis (exertional chest pain), disertai keluhan jantung berdebar atau irama jantung tidak teratur (anak sering melaporkan sebagai ‘my heart feels funny’), nyeri seperti ditekan (atau terdapat beban di atas dada) dan mungkin menjalar, atau diikuti gejala pingsan atau hampir pingsan (pusing disertai mata yang berkunang-kunang/dizziness). Selain itu, penting untuk menggali riwayat penyakit jantung sebelumnya. Apabila anak dicurigai mengalami nyeri dada terkait kelainan jantung, maka anak perlu dikonsultasikan lebih lanjut ke dokter spesialis kardiologi anak. Untuk menyingkirkan kelainan jantung, umumnya dibutuhkan pemeriksaan tambahan berupa rekam listrik jantung (elektrokardiografi atau EKG) dan ultrasonografi jantung (ekokardiografi). Pada anak besar, juga dapat dilakukan tes latihan (dengan treadmill atau sepeda statis) untuk melihat apakah gejala nyeri dada dan perubahan EKG terjadi dengan aktivitas fisis atau olahraga.

 

Simpulan

Kendati nyeri dada pada anak merupakan keluhan yang mengkhawatirkan namun ternyata, sebagian besar penyebab nyeri dada pada anak adalah kelainan otot atau tulang yang dapat sembuh dengan sendirinya. Namun anak perlu diperiksakan lebih lanjut ke dokter, jika nyeri dada bersifat menetap atau disertai dengan gejala-gejala yang menunjukkan kelainan yang lebih serius, seperti gangguan pernapasan, nyeri yang memberat dengan aktivitas fisis (exertional chest pain), terdapat keluhan jantung berdebar atau irama jantung tidak teratur, nyeri seperti ditekan dan mungkin menjalar, atau diikuti gejala pingsan atau hampir pingsan.

 

familyfamily
Baca artikel tumbuh kembang anak di PrimaKu!
Unduh sekarang
playstoreappstore
Rekomendasi Artikel
Lihat semua
cover
Nyeri Saat Buang Air Kecil Pasca Operasi Caesar, Normalkah?
4 Jul 2022
cover
Nyeri Perut pada Anak: Perhatikan Red Flags Berikut!
27 Okt 2023
cover
Alur Baru untuk Anak dengan Nyeri Abdomen Meningkatkan Luara...
17 Jan 2024
primaku
Aplikasi tumbuh kembang anak Indonesia. Didukung penuh oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
Mitra resmi kami:
idaikemenkes
Unduh PrimaKu
playstoreappstore
© 2023 All rights reserved PRIMAKU, Indonesia
Cari kami di: